Jatim Times Network Logo
Agama Ekonomi Gaya Hukum dan Kriminalitas Kesehatan Kuliner Olahraga Opini Otomotif Pemerintahan Pendidikan Peristiwa Politik Profil Ruang Mahasiswa Ruang Sastra Selebriti Tekno Transportasi Wisata
Pemerintahan

BLT Cukai Mayoritas Diterima Pekerja Perempuan di Surabaya

Penulis : M. Bahrul Marzuki - Editor : Sri Kurnia Mahiruni

03 - Oct - 2023, 13:13

Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi
Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi

JATIMTIMES - Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi menyerahkan langsung Bantuan Langsung Tunai Dana Bagi Hasil Cukai Hasil Tembakau (BLT DBHCHT) di fasilitas produksi PT HM Sampoerna Tbk. (Sampoerna) di Jalan Kali Rungkut, Surabaya. 

BLT diserahkan kepada 3.044 orang pekerja Sigaret Kretek Tangan (SKT) Sampoerna yang berdomisili di Kota Surabaya.

Baca Juga : Targetkan Bentuk Fraksi, Hanura Surabaya Siap Rebut Lagi Kursi DPRD

Pada penyerahan BLT DBHCHT tahun ini, Pemerintah Kota Surabaya (Pemkot Surabaya) menambah jumlah penerima menjadi 15.000 orang pekerja industri hasil tembakau (IHT) dari yang sebelumnya 12.026 orang pada tahun 2022.

Jumlah besaran BLT DBHCHT yang diberikan pun mengalami kenaikan, jika tahun sebelumnya sebanyak Rp 900.000, maka untuk tahun ini naik menjadi Rp 1.000.000 yang akan diberikan secara bertahap, yaitu bulan Oktober dan November 2023.

Wali Kota Eri menyampaikan, BLT DBHCHT kali ini diberikan oleh Pemkot Surabaya bagi para pekerja di sektor IHT. Ia menyampaikan, para pekerja sektor IHT seperti karyawan SKT didominasi oleh perempuan yang mayoritasnya menjadi tulang punggung bagi keluarga.

“Jadi pencairan tahun ini memang ada yang tidak semua bisa di-cover pemerintah pusat. Jadi ada yang sudah diberi oleh Kementerian Sosial. Sedangkan yang belum ter-cover oleh pemerintah pusat maka diberi dari APBD Surabaya, ini dari dana bagi hasil cukai,” kata Eri.

Ia melanjutkan, total anggaran untuk pencairan BLT DBHCHT sebesar Rp 15 miliar. Selama ini, pencairan BLT DBHCHT diberikan dalam beberapa bentuk. 

Ada yang menerima langsung dalam bentuk tunai, ada yang menerima berupa modal usaha, serta ada juga yang menerima bantuan alat seperti mesin jahit.

”Dari dulu kita berprinsip tidak semua penerima harus diberikan BLT saja, sehingga mereka juga bisa memulai usaha dan meningkatkan kehidupannya, apakah itu mereka dari modal usaha atau dari menerima bantuan alat seperti mesin jahit itu,” jelasnya.

Mantan Kepala Badan Perencanaan dan Pembangunan Kota (Bappeko) Surabaya itu menambahkan, keberadaan para perempuan hebat di sektor IHT, terutama para pelinting menjadi cerminan semangat dan kerja keras untuk meningkatkan pendapatan dari masyarakat Surabaya.

Baca Juga : Sesuaikan Kebutuhan Masyarakat,Mas Dhito Bakal Kembangkan Taman Hijau SLG

Direktur Sampoerna Elvira Lianita menyampaikan apresiasinya dan ucapan terima kasih kepada Wali Kota Surabaya dan jajaran Pemkot khususnya Dinas Sosial Kota Surabaya, atas penyaluran BLT DBHCHT kepada karyawan Sampoerna. 

"Kami mengucapkan terima kasih atas kepedulian Bapak Wali Kota beserta jajaran Pemkot Surabaya yang memperjuangkan kelangsungan Industri Hasil Tembakau melalui berbagai kebijakan, utamanya bagi segmen padat karya SKT. Penyaluran BLT DBHCHT hari ini tentunya sangat bermanfaat untuk menunjang kesejahteraan para karyawan," ujar Elvira, Selasa (3/10/2023).

Mayoritas penerima BLT DBHCHT adalah ibu-ibu yang memproduksi rokok linting tangan atau SKT. Saat ini, Sampoerna dan 38 Mitra Produksi Sigaret (MPS) mempekerjakan lebih dari 71 ribu karyawan, dengan tenaga kerja SKT mewakili sekitar 85 persen dari total keseluruhan tenaga kerja Sampoerna. Jumlah ini menunjukkan penambahan sekitar 5.000 tenaga kerja dibandingkan tahun lalu.

Elvira mengatakan, pihaknya terus berupaya mewujudkan komitmen untuk mendukung kesejahteraan para karyawan. "Kami bangga bahwa karyawan SKT Sampoerna didominasi oleh perempuan-perempuan hebat yang mayoritas mengemban peran ganda sebagai tulang punggung keluarga," ujarnya.

Sementara itu Kepala Dinas Sosial Kota Surabaya Anna Fajriatin yang turut hadir menuturkan, untuk tahun ini memang ada peningkatan penerima BLT DBHCHT. Ada sebanyak 15.000 warga miskin penerima bantuan berupa BLT DBHCT. Dari jumlah tersebut, 3.745 orang di antaranya merupakan warga Surabaya yang bekerja sebagai buruh pabrik rokok di Kota Pahlawan.

"Untuk pabrik rokok tahun 2023 ini yang menerima 3.745 orang. Sedangkan tahun lalu sekitar 2.000 orang. Jadi naik, baik dari segi jumlah maupun segi nominalnya. Para penerima BLT DBHCHT tahun ini tidak saja dari para pekerja yang berhubungan dengan sektor produksi saja, mereka yang dari sektor di luar produksi juga menerima seperti sekuriti, tenaga kebersihan, tenaga kasar maupun sopir,” jelasnya.


Topik

Pemerintahan BLT DBHCHT pemkot surabaya bea cukai


Bagaimana Komentarmu ?


JatimTimes Media Terverifikasi Dewan Pers

UPDATE BERITA JATIM TIMES NETWORK

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari JatimTIMES.com dengan klik Langganan Google News Jatimtimes atau bisa menginstall aplikasi Lamongan Times News melalui Tombol Berikut :


Penulis

M. Bahrul Marzuki

Editor

Sri Kurnia Mahiruni